Noted

Curhat itu sama Allah aja.
Curhat sama manusia kadang kita mendapatkan respon yang mengecewakan.
Curhat sama manusia kadang bisa sampe ke manusia-manusia lain

Posted by
-ChiRa-

More

PINDAH

Bagian tersedih dari pindah adalah membongkar kembali barang-barang yang pernah maupun masih kita gunakan. Artinya satu persatu mengingat kembali apa aja yang udah pernah dijalanin. Masa kecil, susah, senang, dsb. 
Bagian tersedih dari pindah adalah menyadari waktu yang sudah lama sekali dijalani dan berlalu. Menyadari kita yang bertambah dewasa.
Bagian tersedih dari pindah adalah akhirnya kita sadar kita sudah sampai pada tahap tidak tumbuh lagi bersama orangtua. Tidak bisa menjaga orangtua yang sudah semakin menua dari dekat. 
Semoga Allah menjaga kalian orangtua ku. 

Dan saya takut pada kehidupan baru saya yang tidak dalam genggaman mereka lagi.
Dan saya takut melewatkan beberapa momen ketika sudah pindah.
Dan saya takut saya tidak ada disaat seharusnya saya ada.
Dan saya takut saya sedih.
Dan saya takut saya menangis.

Posted by
-ChiRa-

More

Interview With Tulus



Banyak orang langsung komentar "wah enak dong jadi penyiar, bisa wawancara artis-artis",  ketika saya bilang saya seorang penyiar. Memang betul, sepanjang 7 tahun ini sudah banyak artis yang bisa saya temui, wawancara on air maupun by phone. Dari yang awalnya nervous sampe menjadi biasa-biasa. Dari yang terkenal sampe terkenal di kalangan sendiri aja. Macem-macem lah ceritanya. Cuman sayangnya ga sempet wawancara Band idola dari negri sendiri, Sheila On 7. Waktu saya udah jadi penyiar, era kejayaan SO7 makin meredup :D. Bahkan untuk interview by phone pun label mereka ga ada kontak ke radio. Soal rasa grogi ketika wawancra artis yang makin lama makin hilang. Semua itu berubah di 31 Oktober 2014 kemarin. Grogi itu datang H-1. Idola baru setahunan ini bakal wawancara langsung! Tulus! Bikin draft pertanyaan ( hal yg jarang saya lakukan lagi kalo interview sekarang), mikirin gimmick opening interview (yang thanks god tandem saya, Galih mau diajakin melakukan hal sinting dikit), dan bla bla bla lainnya. H-1 saya BBM Galih 
"Kira-kira minta apa ya dari Tulus biar berkesan?"
"Minta doa aja"

 
Keki sekali dapet balasan gini. Serasa mo wawancara Ustadz, doa pula yang diminta. Doakan Tulus jadi jodoh saya kali yeee. Belakangan setelah interview, tandem saya ini malah minta greeting dari Tulus buat istrinya yang lagi hamil. Grrr ternyata punya permintaan lain nih tandem.
Sekitar jam 15.00 sesosok yang dinanti datang ke studio. Kami baru sadar betapa tingginya dia ketika menunduk masuk ke studio. Tinggiiii man! Ampir dua meter! Bahkan duduk pun Tulus kayak masih berdiri. Sebagai cewe, wajar saya lalu terpesona dgn kulitnya yang putih daaaaan harum hihihi. Dia ga segemuk di layar kaca. Bahkan saya berani bilang dia ga gemuk. Tapi orangnya emang tinggiiii. 
Soal wawancara artis, saya emang mengidolakan Galih. Expert dan keren sekali soal menyoal wawancara. 
Ga tau emang banyak yang ingin kami tanyakan, atau waktunya yang sempit cuman setengah jam, atau kami  ngobrolnya terlalu asik, sepanjang interview kami tidak mengajak pendengar ikutan interaktif. Hihihihi maafkan kami menjadi egois dan posesif. Semoga yang denger ga pada protes ya kami nanyain pertanyaan dari kami aja. Bahkan, kami ga muter lagu satupun! Kalo buat saya dan Galih sih karena asik sekali ngobrol 30 menit itu. Itu kayaknya rekor pertama saya deh wawancara artis ga jeda lagu bahkan iklan. Full ngobrol. Dan saya pribadi ngerasa asik. Tulus ngobrolnya enak, ga nyombong, Galih yang mampu lempar sambut pertanyaan dengan saya. Kata temen-temen penyiar, wawancara kemaren keren. Kalo kata saya, ga bakalan keren kalo ga ada Galih dan tamunya bukan yang saya suka : Tulus hihihi.
Saya inget betul selama wawancara Tulus melintir-melintir kabel earphone sambil jawab. Artis juga manusia toh? Hihihi. Mukanya juga kadang innocent kalo serius ngedenger pertanyaan kami. Agak mangap-mangap gitu :D.
Di awal-awal sih emang mukanya agak gimana gitu. Mungkin kaget dgn tempat baru, cuaca yang lebih panas, dll dll. Katanya EO si, Tulus emang dimana-mana nyari dingin. Yasamalah kita, kalo saya sih bawaan lemaknya tebel hahahaha . Orang uda kedinginan, saya bisa tuh masih keringetan. Katanya juga, tiap konser dia selalu minta kipas angin dideketnya. Dan malam itu pas nonton konsernya saya emang ngeliat satu kipas angin diletakin deket dia.
Nah lama-lama suasana makin asik. Saya tau Tulus ga sombong dari omongannya, sederhana, baek sama penggemar, apa adanya. Belakangan saya tau kenapa kata-kata di liriknya bagus. Pria ini cerdas loh. Saya suka isi blog pribadinya.
Setelah wawancara selesai, humble nya muncul lagi. Dia duluan yang minta manajernya motoin kita bertiga! Tulus emang suka ngajakin foto-foto.
Malamnya, saya diajakin Music Director Radio Volare, Mbak Venny ke konser Tulus. Ternyata undangan kursinya paling depan! Kita bisa liat dia langsung dalam jarak kurang lebih 4 meter. Awesome! Senangnya, penonton-penonton di belakang ga resek maju-maju jadi ga ngalangin pandangan. Oiya kita juga dapet snack dan goodie bag dari sponsor. Tulus sendiri mulai konsernya setengah 9 dan berakhir di jam 10.

Footnote.
  1. Soal gosip dengan Raisa, Tulus cuman ketawa sambil bilang "tar ada yang marah". Ga tau juga artinya apa. 
  2. Tulus pertamanya ngerekam lagu kurang lebih 100 keping, cuman buat nunjukin suaranya ke temen-temen. Ternyata laris dan dilirik Rollingstone. Disitulah pintu ke dunia musik terbuka. Kalo katanya Tulus, kejutan-kejutan mulai bermunculan.
  3. Karir Tulus naik setelah menamatkan kuliah arsiteknya di Unpar Bandung. Dia masih gambar-gambar gitu. Kalo sekarang, ada yang minta designkan dia masih mau nerima. Cuman untuk sekarang emang fokus di musik aja.
  4.  Kita berhasil minta Tulus nyanyi langsung selama dua kali.
  5. Tulus berhasil kita ajak ngomong Melayu.
  6. Sewaktu kecil, Ibu nya jualan kaset. Makanya Tulus suka dengerin macam-macam musik.



Posted by
-ChiRa-

More

Tampar-able dan Elus-able Moment



Sebenarnya ini dari pengalaman pribadi saya waktu ngasi tau seorang temen. Mungkin dia ngejawab tanpa tendensi apapun ya. Cuman sebaiknya budaya yang salah jangan dibudidayakan toh. Ajaran agama aja kalo yang jelek ga boleh diikutin. Yah ginilah kebiasaan orang Indonesia. Mungkin Sascha Stevenson bisa jadiin sebagai bahan video nya di How To Act Indonesian hihihi.

Tampar-able adalah seseorang yang pengen ditabok karena jawabannya yang ngeselin.
Elus-able adalah seseorang yang rasanya pengen dielus-elus saking sopannya ngasi jawaban.

Ini adalah kejadian ketika seseorang ngasi tau kalo dompet kita jatuh.
Elus-able : "wah, makasih ya udah ngasi tau". Kemudian kenalan kemudian ngedate kemudian jadian.
Tampar-able : "iya kah?". Nah tipe orang kayak gini emang minta tabok banget nih. Bukannya makasih udah dikasi tau, malah ngejawab seakan-akan meragukan si pemberi informasi. Seakan-akan yang ngasi tau tuh bohong. Orang kayak gini beresiko, karena besok-besoknya ga ada yang mau ngasi info lagi.

Posted by
-ChiRa-

More

Harga sebuah liburan dan Harga Umroh

Suatu ketika saya mendapat tawaran. Liburan ke 3 negara, 7 hari, dihargai Rp 3.500.000 include semua ( baca: tiket pesawat, bis, kereta, hotel untuk menginap, tiket masuk tempat-tempat rekreasi, dll). Kecuali makan. Ya, kecuali makan yang ditanggung masing-masing pemilik perut. Semua pasti tahu, ini termasuk harga liburan yang murah. Di kota saya, harga liburan untuk paketan begitu kurang lebih 7 jutaan. 
Beberapa hari sebelumnya saya ngobrol dengan tamu siaran. Kebetulan dia punya usaha travel. Cerita-cerita, katanya Dollar lagi naik. Jadi sekarang harga per orang untuk Umroh mencapai 22 juta. Nolnya enam pemirsa. Dengan angka dua puluh dua di depannya.
Subhanallah. Gimana orang ga akan memilih untuk berlibur daripada beribadah kalau harga untuk sebuah ibadah menemui Sang Pencipta lebih dekat begitu mahal? Saya jadi penasaran, sebenarnya ini salah pemerintah dengan segala macam prosedur sehingga UNTUK BERIBADAH pun begitu mahal? atau kita anggap saja ini godaan Setan maupun kaum non Muslim agar secara tidak sadar kita mulai mengurangi niat untuk menemui Sang Pencipta lebih dekat.
Saya pernah baca artikel yang menceritakan kalau setan masuk lewat pedagang-pedagang baju dan jilbab yang menjual jilbab dan baju tipis. Sehingga kaum Muslim kesulitan untuk mendapatkan pakaian yang seharusnya.
 

Posted by
-ChiRa-

More

Farewell Song by Stanfour

Ah, ternyata galau di masa lalu *yang saya ingat terakhir kali nya galau, kata "galau" belum setenar sekarang. Bahkan mungkin belum tau kalau perasaan saat itu namanya galau* dan kebiasaan curhat tersirat lewat postingan lirik lagu ada manfaatnya juga. Beberapa hari lalu di kepala saya terus terngiang lirik "wishing you well we say our last goodbye. This is farewell song". Tapi saya lupa judul dan penyanyinya. Yang saya ingat lagu ini lagu lamaaa. Gugling, yang keluar judul-judul yang saya yakin bukan yang saya maksud. Nanya ke temen yg dulu sering share masalah lagu, dia juga lupa pemirsaa.
Emang bener kata pakar ilmu kepepet. Semua orang bisa menjadi pintar dalam waktu terdesak. Aha! Saya ingat saya pernah menuliskan lagu ini di blog waktu kejadian -yang-sudahlah-jangan-diingat-lagi-itu-kan-dulu.


Lagu kesukaan dari dulu yang pernah terlupa ini berjudul:
Farewell Song by Stanfour.

Silahkan gugling sendiri untuk liriknya.

-salam hangat untuk mantan-

Posted by
-ChiRa-

More

Rikues lagu Tulus yang Baru

Sebelumnya ijinkan saya memberikan info terlebih dahulu. Buat yang udah tau, baguslah kalau begitu. Jadi, ada musisi pendatang baru di Indonesia bernama Tulus. Dia mengeluarkan album berjudul Gajah dengan single terbarunya berjudul Baru. Nah judul yang rancu inilah yang jadi penyebabnya. Pertama kali mendengarkan dan membaca judulnya, saya uda yakin suatu saat pasti bakalan ada salah paham gara2 ni lagu. Pas mo siaran nyebutin "oke pendengar, sekarang kita dengerin yuk lagu Tulus yang Baru". Trus yg denger nyamber "iyeee lagu baru Tulus. Tapi judulnya apee". Kalo muterin lagu ini di gadget saya aja, tulisan yang muncul Baru-Tulus-Gajah. Okelah Tulus emang bodynya agak-agak gajah :D.

Kejadiannya sih bukan saya yang ngalamin, cuman berdasarkan pengalaman pernah malu pas on air, kayaknya kalo saya yang ngalamin bakalan manjat tower radio sambil kayang deh. Ceritanya malem-malem mati lampu trus beralihlah mendengarkan salah satu radio di Pontianak ini. Tentu saja bukan Volare. Lagi pengen cari perbandingan :D. Di radio itu lagi acara rikues. Penyiarnya lagi bacain sms. "Rekues lagu Tulus bang yang Baru". And then penyiarnya -youknowwhat???- menjawab, "lagu Tulus yang baru ya? Lagu yang terbarunya itu Teman Hidup". Dan diputarkanlah lagu Teman Hidup mengiringi saya yang pengen mindahin kaki ke kepala, tangan di telinga.
Yaah ga salah juga sih. Kayak yang udah saya duga kan? Ni judul bikin rancu. Tapi penyiarnya juga salah sik. Seandainya dia aptudet lagu-lagu terbaru pastinya ngeh dong ya lagu baru Tulus yang mana.




  • Semoga saya termasuk jamaah yang selalu aptudet lagu.

Posted by
-ChiRa-

More

Copyright © / ::: ChiRa :::

Template by : Urang-kurai / powered by :blogger